Sunday, 22 September 2013 - 37 comments

Seorang Astronot, Petualang, dan Pahlawan

Hari itu pagi sangat cerah. Mentari bersinar dengan teduhnya. Angin betiup sepoi-sepoi bertenaga. Lautan sedikit beriak namun tetap tenang. Menerpa kapal kami yang melaju dengan kencangnya.

Saat itu aku berdiri di atas layar. Melihat samudra jauh ke depan. Mungkin saja ada musuh yang mendekat atau pulau yang mungkin disinggahi.

Namun tiba-tiba awan hitam datang menghampiri. Membawa hujan yang siap membanjiri. Di temani angin yang bertiup tanpa henti. Membuatku yakin, sebentar lagi kapal akan diterjang badai.

Benar, dalam hitungan detik kapal sudah terombang-ambing. Tak tentu arah menunggu mati. Di atas layar, Aku sudah tak berdaya. Karena badai kali ini cukup besar. Berbeda dengan badai-badai sebelumnya. Hanya doa yang bisa terpanjat, bersama kapal yang perlahan tenggelam.

Tiba-tiba tubuhku sudah berada dalam air. Tenggelam ke laut yang gelap. Sambil tersenyum aku berucap, mungkin inilah akhir petualanganku. Petualangan seorang pelaut yang ingin menjadi astronot.

Semakin dalam laut semakin gelap. Berhias bintang-bintang seperti langit malam. Aku yakinkan diri apakah ini hanya mimpi? Ternyata tidak, wajahku terasa sakit saat dicubit. Ini bukan mimpi.

Indah sekali bintang-bintang itu. Berkelap-kelip berganti warna. Meneduhkan jiwa yang akan mati. Tapi aku tersentak kaget. Tubuhku sudah berpakaian astronot. Dari mana pakaian ini? Aku tak peduli. Yang penting aku belum mati dan bisa menggapai mimpi.

Pesawat luar angkasa yang aku tumpangi memanggil-manggil. Memberi tanda aku harus kembali ke sana. Dengan cepat aku berbalik.

Aku masih heran, ada apa ini? Mengapa aku sudah di luar angkasa? Apakah ini mimpi? Sekali lagi aku cubit tanganku dan sakit masih terasa. Ini bukan mimpi.

Ternyata pesawat itu akan kembali ke bumi. Menembus atmosfer yang berlapis-lapis. Menuju samudra pasifik yang membentang luas. Kok ke laut lagi?

Di sana ada kru yang sudah menunggu. Menyambut misi perjalanan kami. Aku hanya terbengong. Ada apa ini? Apakah ini mimpi? Kali ini aku tampar pipiku. Aduh sakit sekali rasanya.

Besoknya aku pergi ke pasar. Melihat-lihat apa yang mungkin bisa dibeli. Sekaligus untuk melupakan kejadian kemarin. Kejadian yang tak bisa aku terima dengan akal sehat.

Ibu itu sedang asyik berbelanja. Tanpa sadar ada seorang pencopet yang mendekat. Tanpa disuruh aku mendekat untuk mengingatkan. Namun cukup sial, aku malah dituduh pencopet.

Tak terima, aku lari mengejar pencopet tadi. Ku lihat dia baru saja meninggalkan gang. Sedikit terbang aku berhasil menangkapnya. Meskipun aku berhasil mengambil kembali dompet yang dicuri, namun sayang pencopet itu bisa kabur lagi.

Singkatnya aku berhasil mengembalikan dompet itu kepada pemiliknya. Ternyata di dalamnya ada ratusan dolar. Tak mengherankan, karena ibu itu bagai toko mas yang berjalan. Telinga, leher, dan tangannya dipenuhi perhiasan emas.

Ibu itu sangat berterimakasih. Bukan uang yang ia takutkan tapi surat-surat yang ada di dompet itu. Dengan rasa terimakasih dia memberikanku beberapa dolar. Aku tersentak kaget. Apa ini mimpi? Masih pipiku yang menjadi korban untuk membuktikan apakah ini nyata atau mimpi.

Karena niatku benar-benar tulus menolong, aku tak menerima imbalan itu. Namun ibu itu merasa tersinggung. Disangkanya uang pemberiannya terlalu sedikit sehingga aku enggan menerima. Lalu, setengah dompetnya ia keluarkan dihadapanku. Sambil memelas ia menyuruhku untuk mengambilnya. Lagi-lagi aku menolak meskipun di hatiku mulai ada keraguan.

Tak terima, ibu itu mengeluarkan seluruh isi dompetnya. Sambil menangis dia memintaku untuk mengambilnya. Aku pun mulai ragu. Antara menerima atau menolak. Dengan gemetar aku menjulurkan tangan untuk menerima. Namun sebelum aku menyentuh uang itu, tiba-tiba aku terjatuh dari ranjang.

:P

***

Ada apa ini? Apakah ini mimpi? Kali ini aku lihat pembaca yang kecewa. Benar ini bukan mimpi. Ini hanya khayalan seorang yang ingin menjadi astronot, petualang, dan pahlawan. Karena “Khayalan ini diikutsertakan dalam Giveaway Khayalanku oleh Cah Kesesi Ayutea” . Makanya cepat tulis khayalanmu, semoga bisa menjadi pemenang. Buruan!

Eh, Jangan Lupa ikut GA kami tentang "Tokoh Inspiratif". Berminat? Lihat postingan sebelumnya!

Share This Article


37 comments:

Qefy 22 September 2013 at 10:21

Sukses bikin saya teeeeersihir...., tak kuduga. Heuheu. Sukses ya GA-nya. Salut dan sangat inspiratif...

Iwan Halim 22 September 2013 at 10:49

@Qefy: makasih..

HP Yitno 23 September 2013 at 05:09

ternyata mimpi, kau ini memainkan pikiranku kalau itu bukan mimpi.

Wahyu Eka Prasetiyarini 23 September 2013 at 07:00

cerita yang sangat menarik tentang astronot. sangat inspiratif. terimakasih atas sharing nya :)

Iwan Halim 23 September 2013 at 07:45

@Yitno: He he
@Wahyu Eka: sama-sama

Rohis Facebook 23 September 2013 at 10:36

salam kenal Pak.., folbek ya.., mf ini OOT *smile

Iwan Halim 23 September 2013 at 10:51

Salam kenal juga. Sudah di folbek. OOT smile itu apa? maklum masih baru di dunia blog.

Topics 24 September 2013 at 12:21

bisa2 aja nih... woi banguuun
*ngomong2 kenapa ini aq serasa buka blog ku yaaa hahaha

Iwan Halim 24 September 2013 at 12:48

Haha.. mungkin harus ganti tmplate nih..

Noorma Fitriana M. Zain 24 September 2013 at 18:54

semoga khayalannya terwujud :D

Iwan Halim 24 September 2013 at 20:11

Aamiin..

Lidya - Mama Cal-Vin 24 September 2013 at 23:22

salam kenal juga, terima kasih sudah berkunjung

Iwan Halim 25 September 2013 at 06:38

Sama-sama..

Nhinis 25 September 2013 at 20:56

Kunjungan perdana...follback done ^_^

Iwan Halim 26 September 2013 at 05:49

Makasih sudah di Follback..

Pendar Bintang 26 September 2013 at 12:52

He he he
Kirain...saya bingung, apakah ini sedang shooting film gitu jadi ini salah satu adegan pahlawannya menyelamatkan ibu yang sedang dicopet ternyata khayalan ya...

Sukses di GA nya...

Iwan Halim 26 September 2013 at 13:09

Hehe.. iseng-iseng saja..

Tetamu Istimewa 26 September 2013 at 17:49

Assalamualaikum, singgah dan follow di sini. Jemput ke blog saya pula ya.

Iwan Halim 26 September 2013 at 18:58

Wa 'alaikumsalam. Segera melawat..

Niken Kusumowardhani 26 September 2013 at 22:08

Harusnya ambil dulu duitnya baru bangun ^_^

Mugniar 26 September 2013 at 22:10

Kereeen, cara berceritanya beda. Seperti fiksi. Moga menang yaa :)

Iwan Halim 27 September 2013 at 04:04

@Bunda Niken : Hehe maunya sih begitu..

@Bunda Mugniar: makasih..

catatan kecilku 27 September 2013 at 11:53

Hahaha... ternyata oh ternyata... ini cuma khayalan to?
Semoga khayalannya kali ini bisa mengantarkannya menjadi pemenang di GA Khayalan ya?

Iwan Halim 27 September 2013 at 13:55

Makasih..

Djangkaru Bumi 27 September 2013 at 14:08

mimpinya kok bisa beruntun begitu ya ? resep dan doa sebelum tidur apa ya ? :)

Iwan Halim 27 September 2013 at 14:23

@Djangkaru Bumi: ini bukan mimpi tapi khayalan.. mimpi dalam khayalan. Bingung? saya juga bingung.. hehe

sabda awal 28 September 2013 at 10:02

khayaaln berlapis khalayan, haha... yakin kalau ini memang cuma fiksi saja, haha

Iwan Halim 28 September 2013 at 13:32

Ketahuan deh.. :(

damarojat 28 September 2013 at 19:59

astronot itu cita2 saya waktu SD :-)

damarojat 28 September 2013 at 19:59

astronot itu cita2 saya waktu SD :-)

Iwan Halim 28 September 2013 at 20:36

@Damarojat: Keren cita-citanya..

budi os 19 28 September 2013 at 22:31

Sebentar mas..biarkan sebentar dulu..untuk sy ketawa....
Hahahaha........ :D

Kalo sy yg jd jurinya...... Ndak perlu pusing buat memilih juaranya :)
Sukses ya mas Iwan

Iwan Halim 29 September 2013 at 06:03

Untung bukan mas yang jadi jurinya.. Kalau mas Budi jadi jurinya saya sudah ga dek-dekan lagi nih..

Mugniar 29 September 2013 at 06:18

Mampir ^__^

Iwan Halim 29 September 2013 at 07:43

makasih dah mampir..

Pudja Kusumah 30 September 2013 at 07:46

kalau udh jd astronot ajak2 aku juga ya :)

Iwan Halim 30 September 2013 at 16:49

hehe.. tergantung sikon..

Post a Comment